Kamis, 13 Juli 2017

Catatan Cinta Ramadhan 2017



Ramadhan tercinta kita telah berlalu. Meninggalkan sejuta kenangan istimewa bagi kita. Iya la pulak. Cuma Ramadhan yang bisa buat shalat berjamaah sampai meluber ke luar mesjid.

Cuma Ramadhan yang bisa buat masjid ramai dengan aktivitas keislaman. Betul-betul lebih dari biasanya. Remaja tadarusan di masjid tiap hari siang dan malam ya pas Ramadhan. Betah kali saya lihat para remaja itu di masjid.

Para ustadz banjir “job”. Kaum muslim pada senang dengar ceramah lebih dari biasanya. Habis subuh dan selepas tarawih rutin ada ceramah di masjid. Makanan pun berlimpah, buat yang berbuka di masjid.

Sore hari, jalanan lebih rame dari biasanya. Tambah pedagang tambah pembeli. Termasuk keunikan yang sebenarnya tak saya sukai yaitu adanya kumpul-kumpul tak jelas remaja selepas subuh. Amalan sia-sia itu bernama asmara subuh.

Pokoke siip dah. Magnet Ramadhan sebagai bulan penuh berkah dan ampunan menarik banyak muslim untuk dekat dengan suasana keislaman. Wajar kan kalau saya sama kayak kamu, cinta Ramadhan.

Sejumlah kenangan manis Ramadhan jadi catatan saya.



Catatan I
Sehari sebelum Ramadhan, suami memeluk saya sambil bilang, “abang sakit”.

Saya tempelkan punggung tangan ke kening dan leher suami. Iya demam. Di leher suami muncul benjolan. Besoknya saya antar suami berobat ke praktek dokter Aznan Lelo. 

Ternyata suami kena gondongan yaitu pembengkakan yang disebabkan oleh virus.
Buya (panggilan dr. Aznan) bilang, beruntung pembengkakan tidak sampai kena testis suami. Kalau itu terjadi, bisa menyebabkan kemandulan. Alhasil, suami dikasih resep obat buat lima hari. 

Jadi puasa suami tinggal empat. Hari kelima, terakhir kali minum obat. Tapi suami bisa berpuasa. Karena obat yang tersisa diminum saat sahur dan berbuka.

Buya juga bilang, kalau virus penyebab gondongan bisa muncul tersebab makanan yang kurang sehat, mengandung penyedap rasa buatan. 

Ini hikmahnya. Selain berharap ampunan Allah swt dari sakitnya suami, kita juga jadi ingat kembali buat jaga makanan.

Meski tidak sering, tapi memang kemarin-kemarin kita ada beli lauk di rumah makan, atau jajan agak sembarangan. Karena kejadian ini, kita lebih banyak makan buah dan sayuran selama Ramadhan.


Seingat saya, terhitung cuma dua kali kami beli makanan siap saji di luar. Satunya beli urap dan kue. Yang kedua makan di warung lesehan. Selebihnya masak sendiri, banyakin rebusan sayur dan buah.

Catatan II
Ramadhan kali ini saya juga meningkatan hafalan al Qur’an. Target kali ini menuntaskan surat al Baqarah. Saya menghafal dipandu dengan murattal dari youtube oleh Syekh Mishary. Masya allah, susah betul menghafal bagi saya yang belum biasa. Ditambah memang usia sudah tua hehe.

Terseok-seok menghafal satu demi satu ayatnya. Tahu dong ya, ayat dalan surat al Baqarah itu panjang-panjang. Jadi menyelesaikan satu ayat aja bisa dua hari. Kadang kalau ayatnya agak pendek, ya bisalah satu hari dua ayat. Tiap hari harus muraja’ah. Kalau tidak, ingat hafalan baru lupa hafalan lama.

Sebelumnya saya sudah memperbaiki bacaan al Qur’an saya, diajari suami. Dengan berbagai aktivitas saya lainnya, targetpun tak tercapai. Hanya terselesaikan sekitar duapuluh lima persen saja. Sampai kini masih dilanjutkan. Semoga Allah swt menghitungnya sebagai amal salih, amin.

Catatan III
Ramadhan kali ini saya dapat kesempatan untuk menulis lebih sering. Ada program nulis status facebook berseri, tentang pengalaman ngaji yang dibuat salah satu komunitas tempat saya belajar nulis. Namanya grup Belajar Nulis. Komunitas Blogger Muslimah juga buat program nulis di blog selama Ramadhan. Ada lagi Komunitas Ibu-Ibu Doyan Nulis yang senantiasa mendorong anggotanya buat nerbitin buku.

Sangat terbantu sih berkenalan dengan komunitas penulis. Saya yang lelet ini kurang kreatif memang. Masih suka bingung nyari ide nulis ditengah bejibunnya ide nulis disekitar saya. Alhamdulillah teman-teman penulis mengarahkan saya, sehingga dengan mudah bisa dapat ide nulis.

Tapi saya tidak sanggup ikut semuanya. Untuk Ramadhan kemarin saya pilih program nyetatus di fb aja dulu. Targetnya setiap hari. Tapia apa daya, yang terealiasi sepuluh tulisan, satu tulisan per tiga hari. Lumayan deh. Moga pesan-pesan Islam yang saya bagi jadi amal salih juga. Amin.

Catatan IV
Kalau Ramadhan kemarin ada ritual buka bersama bareng teman-teman. Ramadhan kali ini bukber cuma saya lakukan bareng suami dan keluarga. Kenapa gitu? Tidak ada yang ngajakin sih, hehe.

Iya nih, perasaan agenda peningkatan diri, ditambah ngurus rumah dan pengajian udah menyita banyak waktu saya. Jadi tidak kepikiran buat buka bersama. Lagipula, menjaga makanan juga sih. Sesuai catatan I, saya dan suami komitmen lebih jaga kesehatan makanan.

Catatan V
Di Ramadhan kali ini, saya juga bersukur karena kita muslim Indonesia mayoritas serentak mengawali dan mengakhiri Ramadhan. Meski tetap dengan metode penetapan satu Ramadahan dan satu syawal yang beragam. Ada metode rukyatul hilal global, rukyatul hilal lokal hingga metode hisab. Tapi alhamdulillah, kali ini bisa sama, senang deh.


Sekian catatan saya. Gimana dengan kesan Ramadhan teman-teman? Pastinya seru ya..

1 komentar:

  1. Masya Allah.. Serunya ramadhannya mbak.. Saya kok nggak ngapa2in ya ramadhan lalu :(

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...